Sepenggal Cerita Seorang Pengamen Bus Ibu Kota

Sepenggal Cerita Seorang Pengamen Bus Ibu Kota
Sempet ada yang nanya, hobby-nya apa ya...???

Karena hampir tiap minggu bolak-balik pake BUS AKAP (Antar Kota Antar Provinsi) spontan saya jawab "ngitungin pengamen sama kepo-in mereka kalo emang sikonnya memungkinkan, tapi kalo kadung capek ya langsung tinggal tidur."

Oke, biar suasananya gak kaku kayak tulisan ini, gimana kalo saya baca pantun dulu...???
Buah Kopi Buah Peteuy... Ngopi Euy...
Hmmm...



Agak berbeda dengan hari-hari sebelumnya, kali ini bus akap yang saya tumpangi terlihat sepi, mungkin hanyak sekitar 10 orang saja. Tepat diperberhentian terakhir sebelum memasuki jalan tol, naiklah seorang wanita yang membawa kotak seperti radio dengan menyodorkan sebuah amplop kecil berwarna putih. Kali ini tidak ada ornamen yang menghiasinya seperti tulisan tangan yang menggambarkan harapan agar penumpang sudi menyisihkan uang. "Amplop baru nih kayaknya, eh cewe yang kemaren loh itu..." Gumam saya dalam hati... Tak lama, ia-pun memutar musik dangdut untuk mengiringi suara serak yang telah menjadi ciri khas seniman jalanan.

Sepenggal Cerita Seorang Pengamen Bus Ibu Kota

Eh udah beres nyanyinya tuh... Tanya-tanya ah... Sebut saja dia Linda, seorang pengamen bus antar kota.

"Sehari dapet berapa teh...???"

"Kalo Week End (Sabtu - Minggu) bisa dapet 100K, tapi kalo hari biasa paling cuma dapet 40-50K buat bantu orang tua dan nambah uang jajan."

Waaah.. Banyak juga ya dapetnya... Mungkin sebulan bisa sampe dapet 1000K kalo tiap hari ngamen...

"Biasa keluar jam berapa Teh...???"

"Biasa jam setengah 2 abis pulang sekolah trus pulang sampe magrib/isya tergantung rute ngamennya"

"Lha... Masih sekolah toh... Kirain udah nikah, udah berkeluarga..."

"Iya, sekolah di anu... Ada kakak saya udah nikah, udah punya anak, ngamen juga"

Krik... Krik... Dalam hati... Oh...

"Biasanya ngamen dari terminal ke terminal apa transit Teh...???"

"Tergantung, tapi kalo bus ini kan lewat di rest area, saya turun buat nyari bus lain... Disana ada sistem antrian sesama pengamen, misal disana udah ada 3 orang pengamen, nah berarti saya no.4, jadi gak berebut, biar sama-sama enak..."

Widih... Keren juga nih rasa saling menghormati sesama profesi, gak kayak kita yang masih suka sikut kanan sikut kiri buat dapetin satu kerjaan (projek).

"Abang kerja di Anu...?"

"Oh... Enggak, cuma mau pulang kerumah..."

"Kenapa gak naik bus anu aja...?"

"Kalo naik bus anu, ngetemnya suka lama, makanya naek bus ini..."

"Emang usianya berapa Teh...?"

"Saya udah 17 tahun..."

"Namanya siapa Teh...?"

"Nama saya (sebut saja) Linda... Supir dan kenek udah pada kenal kok..."

"Oh..."

Dan tak lama, bus pun masuk ke rest area... "Saya duluan yan bang..."

"Iya, hati-hati..."

Trus Gimana...???

Sesuai judulnya, cerita ini cuma sepenggal, sepenggal lagi belom sempet ditanyain. Gimana mau nanya, ngobrolnya aja gak sampe lima menit... Udah gitu aja nih...??? Iya gini aja... Mau nambahin...??? Artikelnya garing kan kayak kanebo kering...???

Untuk pemesanan, hubungi kami melalui kontak yang tersedia berikut:

Chat WhatsApp Send SMS Call

Comment (0)

Post a Comment

Dilarang NYEMPAM ya...
Komentar yang nyertain link aktif gak akan di publish...